Sunday, September 16, 2012

BANGSAKU YANG BUDIMAN

Bangsaku yang budiman
masih belum terjagakah kita
masih belum sedarkan kita
bahawa suatu ketika bangsaku bersatu
menuju hala satu tujuan murni
memertabatkan bangsa dari belenggu penjajah
melepaskan diri dari belenggu kemiskinan
eratnya genggaman tangan bangsaku
gigihnya para pejuang bangsa
tanpa mengenal erti kelesuan dan kepayahan
melangkah mara dengan penuh semangat kekitaan
tidak memperdulikan untung dan rugi
tidak memperdulikan bait-bait sanjungan

Bangsaku yang budiman
negara kita telah melangkaui masa getir
membangun bersama bangsa yang gigih
menobatkan tanah pusaka ke landasannya
sinar kegemilangan menembusi ruang angkasanya
kerlipan bintang menambah lagi serinya
berterbangan haiwan menambah keindahannya
semua bersyukur dengan takdir pencipta-Nya
semangat kekitaan penuh dengan iltizamnya
menjadikan gagasan bangsa gemilang
menghala cemerlang dengan wawasan tercanang

Bangsaku yang budiman
keceriaan yang dikecapi sekian lama
mula bertukar kelam dan kusam warnanya
hilang sudah bintang dan bulan yang bersinar
terhalang sinarnya dari pandangan mata
mendung hitam mendominasikan ruang angkasa
bagaikan taupan akan melanda ganasnya
tiupan angin panas menerjah ke pelusuk benua
genggaman tangan bangsaku terurai lesu
bebasnya jari jemari melepaskan cakaran
memulas, mematah serta membaja persengketaan
semakin dibiar bertambah subur kebencian
tercari-cari di manakah hilangnya kekitaan
ke manakah perginya gerangan perpaduan
ke manakah hijrahnya jati kesetiaan

Bangsaku yang budiman
kenapakah ini harus terjadi
adakah memang takdirnya Illahi
di manakah silapnya perkara ini
semakin hari bangsaku tidak berbudi
bersengketa bercakaran sesama sendiri
pendukung bangsa seperti lupa diri
generasi baru seperti tidak peduli
survival bangsaku seperti tidak dimengerti
kata bicara mengundang rasa benci
bilakah akan berakhir kesemua ini
sedarlah bangsa yang kucintai
kelubung agama masih kekal memayungi

Bangsaku yang budiman
rugikah jika kita bersatu
rugikah jika kita bertolak ansur
mendengar luahan rasa sesama bangsa
mengeratkan ukhuwah membangunkan muafakat
supaya dapat menghidupkan kekitaan
menghidupkan persefahaman dan perpaduan
membelai semangat setia kepada agama
membaja jiwa cintakan tanah pusaka
bangunlah bangsaku
tiupkan semula semangat dijiwamu
bersatu minda sepakat kata senada irama
bersandarkan al-Quran dan al-Hadis
sebagai tunjang penyatuan ummah
membangunkan negara berkebajikan
demi keutuhan insan yang bernama Melayu

Ruang minda fikir
bukit kuda kelang

160300 Sep 2012




Tuesday, August 21, 2012

PERINGATAN KEPADA YANG LUPA - SAMBUTAN AIDILFITRI MENGIKUT SYARIAT ISLAM

Hari Raya Aidilfitri berasal daripada bahasa Arab yang bermaksud berulang-ulang, kerana ianya akan disambut selepas berlabuhnya tirai Ramadan setiap tahun. Hari Raya Aidilfitri yang juga terkenal dengan "Hari Raya Puasa" yang disyariatkan oleh Allah SWT. Ianya disambut menandakan kesyukuran umat Islam di atas kejayaan mereka melaksanakan ibadah puasa sepanjang bulan Ramadan dan menandakan kemenangan mereka dalam perjuangan melawan hawa nafsu sepanjang bulan Ramadan

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud "Orang yang berpuasa akan merasakan dua kegembiraan (besar): kegembiraan ketika berbuka puasa dan kegembiraan ketika dia bertemu Allah.” (Hadis Bukhari & Muslim)

Umat Islam merayakan Hari Raya ini dengan penuh kesyukuran dan dengan pelbagai jenis amal bakti yang diredai oleh Allah SWT di antaranya sembahyang Hari Raya, ziarah menziarahi di antara sesama mereka, bersedekah dan lain-lain lagi. Kemuliaan Hari Aidilfitri diterangkan oleh Allah SWT di dalam Al-Quran dan Rasulullah di dalam beberapa hadisnya. Oleh kerana itu kita umat Islam amat digalakkan untuk menghidupkan Malam Hari Raya sama ada Hari Raya Puasa atau Hari Raya Korban dengan bertakbir, bertahmid dan bertakdis.

Allah berfirman di dalam Al Quran. Ertinya "Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. Oleh itu, sesiapa dari antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah ia berpuasa bulan itu; dan sesiapa yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah ia berbuka, Kemudian wajiblah ia berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (Dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan Ia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran. Dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjuk-Nya, dan supaya kamu bersyukur", Al-Baqarah,185.

Kemuliaan Hari Raya juga diterangkan di dalam Hadis seperti sabda Rasulullah SAW yang bermaksud.
Daripada Umamah r.a. Rasulullah bersabda "Barangsiapa mengerjakan amal ibadah pada malam Hari Raya Aidilfitri dengan mengharapkan keredaan Allah semata-mata hatinya tidak akan mati pada hari kiamat sebagai matinya hati orang-orang yang kafir ingkar pada hari kiamat"

Terdapat juga hadis-hadis yang lain yang menceritakan tentang menghidupkan malam Hari Raya seperti hadis yang diriwayatkan oleh Imam Tabrani r.a. yang bermaksud "Barangsiapa menghayati malam Hari Raya Aidil Fitri dan malam Hari Raya Aidil Adha dengan amal ibadah sedang dia mengharapkan keredaan Allah semata-mata hatinya tidak akan mati seperti hati orang-orang kafir".

Kedatangan Aidilfitri memang dinanti-nantikan umat Islam seluruh dunia. Allah menganugerahkan Aidilfitri untuk menunaikan fitrah manusia yang keinginan kegembiraan apabila menyambut sesuatu kejayaan. Aidilfitri adalah tanda kejayaan orang Islam yang bermujahadah melaksanakan ibadat puasa selama sebulan. Ia satu ganjaran di dunia, sedangkan akhirat masih menanti balasan pahala yang tidak ternilai.

Biarpun Aidilfitri dijadikan hari untuk bergembira, ia juga satu ibadat. Setiap apa yang ditetapkan oleh agama jika dilakukan dalam rangka mematuhi perintah Allah maka dikira ibadat. Untuk menjadikan satu ibadat hendaklah dilakukan dengan niat kerana Allah. Apa yang dilakukan hendaklah tidak bertentangan dengan syariat Allah SWT.

Dalam melakukan persiapan untuk menyambut Aidilfitri, konsep yang ditekankan ialah sederhana, tidak membazir dan tidak membebankan. Ia juga mestilah terhindar daripada perasaan riak dan sombong. Persiapan Aidilfitri yang terlalu mementingkan kemeriahan tidak mencerminkan tuntutan sebenar Islam. Amalan itu lebih kepada memenuhi tuntutan nafsu yang dididik oleh syaitan agar melakukan sesuatu yang tidak baik. Belajarlah dan hayatilah rahsia Ramadan sebenarnya.

Aidilfitri bertujuan mendisiplinkan diri, mensyukuri rahmat, menghampirkan diri kepada Allah, muhasabah diri, serta melaksanakan perintah yang ditetapkan oleh Allah melalui kalam suci Allah, yakni al-Quran.

Aidilfitri bukannya satu pesta yang mementingkan kepada makan. Makanlah ala kadar di setiap rumah yang dikunjungi. Ini memberi peluang kita makan di setiap rumah yang dikunjungi tanpa rasa kekenyangan. Perkara yang perlu diutamakan ialah ziarah dan bermaaf-maafan. Inilah hari paling baik untuk mengeratkan kembali tali persaudaraan yang mungkin telah lama terputus.

Hiasilah diri kita dengan amalan yang syumul, seharusnya Ramadan telah menjadi Madrasah kepada kita dan telah mendidik kita kepada suatu kepada pengamalan yang menyeluruh dalam kehidupan kita demi mengejar kerahmatan, keampunan serta keredaan Allah yang hakiki. Sesungguhnya hanya Allah Yang Mengetahui Segala-gala-Nya. Walahhualam.

Ruang minda Baharudin

Wednesday, August 15, 2012

MUTIARA KATA - PERINGATAN KEPADA YANG LUPA

Pujangga berkata

Siapa yang berbuat tujuan tanpa tujuan yang berguna tidak akan berguna perbuatannya.

Siapa yang takut tanpa berhati-hati, maka tidak berguna takutnya itu seperti berkata ia "Saya takut siksa Allah", tetapi tidak berhati-hati dari dosa, maka tidak berguna takutnya itu.

Siapa yang mengharap ganjaran tanpa amal, seperti mengharap pahala dari Allah tetapi tidak mahu beramal, maka tidak berguna harapannya.

Siapa yang berniat untuk membuat kebaikan, tetapi tidak dilaksanakan, tidak berguna niatnya.

Siapa berdoa tanpa berusaha, seperti berdoa semoga untuknmendapat kebaikan, tetapi tidak berusaha untuk mencapainya maka tidak berguna doanya.

Siapa yang beristigfar tanpa menyesal, maka tidak berguna istigfarnya.

Siapa yang tidak ikhlas dalam amalannya, maka tidak berguna segala amalan perbuatannya.

Allah SWT berfirman "Maka barang siapa yang benar-benar mengharapkan bertemu dengan Allah, maka hendaklah berbuat amal yang baik dana jangan mempersekutukan Allah dalam semua ibadahnya dengan sesiapapun" - Al-Kahfi, 111.

Monday, August 13, 2012

PERINGATAN KEPADA YANG LUPA - MENCARI KEREDAAN BUKAN GANJARAN

Menyuluh buruan sepi di hutan
Tangkapan dijual peraih di pekan
Sepuluh pengakhiran nabi berpesan
Perbanyakkan amal peroleh ganjaran

Tangkapan dijual peraih di pekan
Jualannya cepat diserbu pelanggan
Perbanyakkan amal peroleh ganjaran
Hadirnya rahmat seribu bulan

Jualannya cepat diserbu pelanggan
Suka berebutan riuh bertawaran
Hadirnya rahmat seribu bulan
Pada insan penuh ketaatan

Suka berebutan riuh bertawaran
Berdiri mereka tawarannya bersahutan
Pada insan penuh ketaatan
Mencari reda bukannya ganjaran

Berdiri mereka tawarannya bersahutan
Membida dagangan serendah tawaran
Mencari reda bukannya ganjaran
Rahsia Ramadan indah didakapan

Minda fikir

Sunday, August 12, 2012

PERINGATAN KEPADA YANG LUPA - MAKHLUK BERNAMA MATI 

Kematian adalah perhentian bagi makhluk yang hidup di atas dunia ini. Ianya adalah tanda penghabisan dan bukti akhirnya hidup. Kematian adalah merupakan makhluk yang misteri dan berani yang dapat menembusi dinding, mendaki, menyelam dan sebagainya. Ianya juga merupakan makhluk yang tidak dapat dilihat dan ditangkap atau dipenjarakan dan kedatangannya tidak dapat dihalang oleh makhluk kecuali Allah SWT kerana telah menciptakan makhluk yang bernama mati. 

Firman Allah SWT "Di mana sahaja kamu berada kematian akan mendapatkan kamu, walaupun kamu berada dalam benteng yang tinggi dan kukuh." An-Nisa, 78. 

Firman-Nya lagi "Katakanlah "Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu."" Al-Jumaah, 8. 

Kematian sentiasa mendatangi seseorang tanpa diundang dan kematian adalah merupakan tetamu yang tidak pandai bertangguh-tangguh. Manusia disisi kematian adalah sama, tidak mengira darjat atau pangkat, kaya atau miskin, raja atau rakyat jelata. Mereka pasti akan didatangi oleh tetamu yang tidak diundang ini. Kematian tidak memiliki waktu yang tertentu apabila akan datang. Kedatangannya sungguh menakjubkan, khabar beritanya tidak kedengaran dan sentiasa datang dengan tiba-tiba, hanya Allah Yang Maha Mengetahui.  

Renungkanlah sejenak. 

Minda fikir 
Mej Baharudin Noryat 
Kluang Johor 

120536 Ogos 2012

Thursday, January 12, 2012

KALAM BICARA - INSAN YANG BERNAMA

Bila melihat kecendurangan ataupun muyul insan yang bernama menitipkan kalam bicara tanpa suara dalam saluran alternatif sejak akhir-akhir ini dilihat amat membimbangkan dan dikhuatiri oleh tokoh-tokoh agama dan ilmuan akan menghakis sifat kemanusian sejati dan merosakkan akhlak peribadi terutama kepada insan muslim. Rasa ketidakpuasan hati diluahkan dalam bentuk yang amat menjijikkan dengan kata nista, maki hamun sehingga mengeluarkan perkataan yang menyifatkan manusia dengan binatang yang diharamkan dalam islam.

Kalau beginilah caranya maka gelora, badai dan lautan umpatan keji akan tambah menggunung tanpa dibendung oleh pihak berwajib ianya akan menjadi barah yang amat sukar untuk diubati pada masa akan datang. Pesanan kalam suci Yang Maha Pencipta dan pesuruhNya tidak langsung dihiraukan walhal ianya amat terlarang dan dilarang oleh agama Islam.

Mereka bagaikan diruntun oleh hawa nafsu serakah yang dipandu oleh perasaan amarah yang melampau dan dipimpin syaitan laknatullah hingga mengenepikan nilai-nilai murni sebagai insan yang bernama. Dengan mudah mereka melepaskan geram kepada individu dan pihak berwajib tanpa ada batasan dan etika sebagai insan yang bernama.
Allah telah berfirman mahfumnya “ Tidak ada kebaikan pada kebanyakan bisikan-bisikan mereka kecuali bisikan-bisikan orang yang menyuruh bersedekah atau berbuat kebaikan atau mendamaikan diantara manusia” Surah An-Nisa 114.

Rasullullah pernah berpesan dalam hadisnya ertinya “Belum dinamakan lurus keimanan seseorang itu sehingga lurus hatinya dan belum dinamakan lurus hatinya itu sehinggalah luruslah lisannya dan tidak akan dapat masuk syurga seseorang yang tetangganya tidak merasa aman dari kejahatannya” – Diriwayatkan oleh Ibnu Abu Dunya dan Kharathi.

Orang yang menitipkan bicara tanpa suara dianggap bercakap melalaui luahan minda tanpa diimbangi dengan ilmu agama dibimbangi akan banyak terjerumus kepada kesalahan yang tidak disedarinya. Maka terjadilah pujian kepada insan yang mereka sukai dan umpatan kepada insan yang mereka tidak suka atau dibenci. Oleh sebab itu Islam selalu menganjurkan supaya kita berdiam diri daripada membicarakan perkara yang kita tidak ketahui dengan sedalamnya.


Allah telah berfirman ertinya “Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu semua kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar.” (Al-Ahzab: 70).

Rasulullah bersabda: “Barang siapa beriman kepada Allah dan hari akhirat maka hendaklah ia berkata yang baik atau diam.” (HR. Al-Imam Al-Bukhari hadis no. 6089 dan Al-Imam Muslim hadis no. 46 dari Abu Hurairah)

Lidah memang tidak bertulang kata bidalan orang Melayu yang merujuk kepada orang yang mengeluarkan suara lisannya samada memuji atau meluahkan umpan atau fitnah kepada seseorang. Dalam alam maya lidah tidak digunakan hanya jari jemari dan luahan perasaan melalui minda, Nampak berbeza tetapi matlamatnya sama. Allah dan Rasul-Nya dalam kalam bicaraNya mengingatkan manusia supaya berhati-hati semasa berbicara. Perkataan yang boleh merosakkan atau meretakkan hubungan baik sesama insan harus dihindarkan.

Dua orang sahabat yang baik sekalipun akan putus hubungan ukhwahnya disebabkan oleh perkataan daripada lidah tidak bertulang. Suami isteri yang saling sayang menyayangi pun akan terpisah disebabkan lisan yang mungkar. Malah kekeluargaan sedarah sedaging pun akan berpecah jika lidah tidak dijaga.

Rasulullah bersabda: “Sesungguhnya seorang hamba berbicara dengan satu kalimat yang dibenci oleh Allah yang dia tidak merenungi (akibatnya), maka dia terjatuh ke dalam neraka Jahanam.” (Shahih, HR. Al-Bukhari no. 6092).
Sabdanya lagi “Sesungguhnya seorang hamba apabila berbicara dengan satu kalimat yang tidak benar (baik atau buruk), hal itu menggelincirkan dia ke dalam neraka yang lebih jauh antara timur dan barat.” no. 6091 dan Muslim no. 6988 dari Abu Hurairah (Shahih, HR. Al-Bukhari)

Dalam satu riwayat yang diceritakan oleh Rasulullah bahawa kesemua anggota tubuh badan diwaktu pagi mengingatkan lidah supaya menjaga kata bicaranya hingga kepetang agar tidak membicarakan perkara-perkara yang boleh menyebabkan meraka akan menerima bencana disebabkan perbuatan lidah. Disebabkan lidah mereka juga turut terhumban ke dalam neraka.

Sabda Rasulullah “Barangsiapa yang menjamin untukku apa yang berada di antara dua rahangnya dan apa yang ada di antara dua kakinya (kemaluan) maka aku akan menjamin baginya al-jannah (syurga).” (HR. Al-Bukhari no. 6088). Sabdanya lagi “Sesungguhnya seorang hamba berbicara dengan satu kalimat dari apa yang diredhai Allah yang dia tidak menganggapnya (bernilai) ternyata Allah mengangkat darjatnya kerananya.” (HR. Al-Bukhari no. 6092)

Oleh itu wahai insan yang bernama hentikanlah daripada perkara yang buruk demi menjana keharmonian dan menjaga kehormatan orang lain agar tidak dicemari. Umpatan, fitnah, mengadu domba dan berhasad dengki adalah permbuatan yang dilarang agama. Marilah sama-sama kita memperbaharui azam dan iltizam untuk berubah dan berubah demi agama dan bangsa. Walahulam.

Monday, November 7, 2011

REALITI, KUALITI, KUANTITI DAN KEHIDUPAN



Assalamualaikum kepada teman-teman yang mengenali penulis, telah lama rasanya penulis tidak mengarap pena dalam laman ini. Pada kesempatan ini penulis ingin melemparkan beberapa tajuk persoalan yang patut direnungi dan difikirkan bagi wadah titipan minda bistari yang mungkin dapat merungkai segala permasalahannya.

Persolan Pertama:Umum

Kemalangan jalan raya saban hari amat mengerunkan dan membimbangkan sehingga merisaukan pemimpin negara dan rakyat jelata, terutama setiap kali musim perayaan banyak korban manusia nyawa melayang bagai tiada harga. Pertambahan kuantiti kematian dari hari kesehari amat membimbangkan. Setiap kali berlaku musibah ini, ramai yang menuding jari atas sikap pemandu yang tidak berdisplin yang memandu secara melulu dan menghambat matlamat yang dituju dengan memandu diluar batas had yang ditentukan.


Apakah pengajaran yang diperolehi oleh masyarakat dalam perkara ini, nampak kelihatan yang jelas tiada perubahan yang berlaku walaupun tindakan susulan yang dibuat oleh semua agensi kerajaan terutam PDRM dan JPJ nampak jelas kegagalannya yang diakui sendiri oleh KPN.

Penulis membuka minda untuk dicambahkan berdasarkan fatkor berikut.

a. Lambakan kereta individu dan perdagangan tidak dikawal atau dibiarkan bertambah beberapa lipat ganda daripada jumlah penduduk Malaysia.

b. Kawalan mungkin tidak dibuat memandangkan ianya adalah salah satu cabang perniagaan yang merangsang pertumbuhan ekonomi dalaman negara. Ianya juga secara tidak langsung merupakan satu pertambahan dalam kualiti hidup pada masa sekarang. Jika anda tidak mempunyai kereta mungkin dipandang rendah kerana pada masa sekarang rata-rata penduduk Malaysia mampu untuk memiliki satu rumah satu kenderaan.

c. Jika kenderaan yang ada di Malaysia ini dibaris atur di atas lebuhraya, pada hemat saya berkemungkinan panjang deretan kenderaan akan lebih panjang mungkin 3 atau 4 kali ganda daripada panjang lebuhraya gamaknya.

b. Jika difikirkan semula kereta umpama sebuah mesin yang kadangkala amat berguna dan kadangkala ianya membuat ramai berdukacita disebabkan keceraan parah yang mebawa cacat kekal dan kematian yang tidak disangka-sangka dalam kemalangan ngeri yang meragut ramai nyawa. Sikap pemandu yang tidak berdisplin, suka berlumba atau menjadi pembuli jalan raya amat dikesali. Kelajuan mesin yang dicipta oleh manusia akhir membawa bencana kepada manusia sendiri.